loading...

Wanita dan Research! Penerima Nobel Prize Wanita Pertama. Mengenal Penemu Merkuri Marie Curie

Wanita dan Research! Sosok Penerima Nobel Prize Pertama Dikalangan Para Wanita

Sosok satu ini mungkin tidak sekeren artis idola masa kini, tapi jasanya dalam dunia ilmu pengetahuan luar biasa hebat. Perempuan pertama yang berhasil mendapatkan nobel di bidang kimia dan fisika, Maria Salome Sklodowska atau lebih dikenal dengan nama Marie Curie. Keberhasilannya menemukan unsur radium menjadikannya dikenal oleh dunia, namun siapa sangka bahwa hal ini juga yang menjadi penyebab kematiannya. 04 juli 1934 silam, Marie menghembuskan nafas terakhirnya setelah 3 bulan melawan kanker leukimia yang menyerang tubuhnya akibat terlalu banyak terpapar zat radioaktif dari penelitiannya sendiri.

Tepat 84 tahun yang lalu, dunia pendidikan kehilangan salah satu ilmuwan kebanggaannya. Marie salome sklodowska atau lebih dikenal dengan marie curie merupakan perempuan pertama yang berhasil meraih nobel di bidang fisika dan kimia. Ia dan suaminya berhasil mengisolasi unsur radium, namun penemuan ini menjadi awal mula petaka dalam hidupnya. Secara tidak sadar ia terus terpapar zat radioaktif yang menyebabkannya terkena kanker leukimia. Setelah berjuang melawan penyakitnya ini, sang ilmiwan akhirnya harus menyerah di usia 67 tahun.


Marie Curie dikenang karena penemuan radium dan poloniumnya, dan kontribusinya yang besar dalam menemukan perawatan untuk kanker. Curie menjadi pekerja penelitian di Sekolah Kimia dan Fisika di Paris dan di sana mereka memulai pekerjaan perintis menjadi sinar tak terlihat yang dilepaskan oleh uranium - sebuah fenomena baru yang ditemukan oleh Profesor Henri Becquerel.

Dia telah menunjukkan bahwa sinar mampu melewati benda padat, kabut dan film fotografi dan menyebabkan udara menghantarkan listrik. Marie juga memperhatikan bahwa sampel mineral yang disebut pitchblende, yang mengandung bijih uranium, jauh lebih radioaktif daripada uranium elemen murni. Marie yakin dia telah menemukan unsur kimia baru - ilmuwan lain meragukan hasilnya.

Pierre dan Marie Curie mulai bekerja untuk mencari elemen yang tidak diketahui. Mereka mengumpulkan sampel pitchblende, melarutkannya dalam asam, dan mulai memisahkan berbagai unsur yang ada, menggunakan teknik kimia analitik standar saat itu. Akhirnya, mereka mengekstraksi bubuk hitam 330 kali lebih radioaktif daripada uranium, yang mereka sebut polonium. Polonium adalah unsur kimia baru, nomor atom 84.

Ketika Curie menyelidiki lebih lanjut, mereka menemukan bahwa cairan yang tertinggal setelah mereka mengekstraksi polonium masih sangat radioaktif. Mereka menyadari bahwa bijih uranium mengandung unsur baru, jauh lebih radioaktif daripada polonium, tetapi hadir dalam jumlah yang lebih kecil.

Pada tahun 1898, Curie menerbitkan bukti kuat yang mendukung keberadaan elemen baru - yang mereka sebut radium - tetapi mereka masih belum memiliki sampel. Pitchblende adalah mineral yang mahal, karena mengandung uranium yang berharga, dan Marie sangat membutuhkannya.

Dia menghubungi sebuah pabrik di Austria yang mengeluarkan uranium dari bijih uranium untuk keperluan industri dan membeli beberapa ton produk limbah yang tidak berharga yang bahkan lebih radioaktif daripada bijih uranium asli dan jauh lebih murah. Marie mengatur tentang memproses bijih uranium untuk mengekstraksi sejumlah kecil radium.


Atas hasil penelitian ini, Marie Curie menerima gelar doktor sains pada bulan Juni 1903 dan, bersama Pierre, dianugerahi Medali Davy dari Royal Society. Juga pada tahun 1903 mereka berbagi dengan Becquerel the Nobel Prize for Physics untuk penemuan radioaktivitas.


Sumber Rujukan:
https://m.merdeka.com/marie-sklodowska-curie/profil/

LihatTutupKomentar