loading...

Teori Relativitas Khusus Einstein, Sudah Tau Sejarahnya? Intip Sini Yuk.



Dalam fisika, relativitas khusus (juga dikenal sebagai teori relativitas khusus) adalah teori fisika yang diterima secara umum dan dikonfirmasi secara eksperimental mengenai hubungan antara ruang dan waktu. Teori Albert Einstein itu didasarkan pada dua postulat:

  1. Hukum fisika adalah sama dalam semua kerangka acuan yang bergerak dan memiliki kecepatan (inersia) yang tetap
  2. kecepatan cahaya dalam ruang hampa adalah sama untuk semua pengamat (terlepas dari gerakan sumber cahaya atau pengamat)

Relativitas khusus pada awalnya diajukan oleh Albert Einstein dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada 1905 berjudul "Elektrodinamika Benda Bergerak". Ketidakcocokan mekanika Newton dengan persamaan Maxwell tentang elektromagnetisme dan secara eksperimen, hasil nol Michelson-Morley (dan eksperimen serupa selanjutnya) menunjukkan bahwa eter luminiferous (postulat bahwa cahaya dan semua gelombang elektromagnetik lainnya berjalan sangat baik melalui ruang hampa) yang dihipotesiskan secara historis tidak ada. Hal ini menyebabkan perkembangan relativitas khusus Einstein yang mengoreksi untuk menangani situasi yang melibatkan semua gerakan dan terutama yang dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya (dikenal sebagai kecepatan relativistik). Saat ini, relativitas khusus terbukti menjadi model gerakan paling akurat pada kecepatan apa pun ketika efek gravitasi dapat diabaikan. Meski begitu, model Newton masih valid sebagai perkiraan sederhana dan akurat pada kecepatan rendah (relatif terhadap kecepatan cahaya), misalnya, gerakan sehari-hari di Bumi.

Baca Juga: Manfaat Batok Kelapa Dalam Industri Super Kapasitor

Teori relativitas khusus menjelaskan bagaimana ruang dan waktu dihubungkan untuk objek yang bergerak dengan kecepatan yang konsisten dalam garis lurus. Salah satu aspeknya yang paling terkenal adalah benda yang bergerak dengan kecepatan cahaya. Sederhananya, ketika sebuah benda mendekati kecepatan cahaya, massanya menjadi tak terbatas dan tidak dapat bergerak lebih cepat dari perjalanan cahaya. Batas kecepatan kosmik ini telah menjadi bahan diskusi dalam fisika, dan bahkan dalam fiksi ilmiah ketika orang berpikir tentang bagaimana melakukan perjalanan melintasi jarak yang sangat jauh.


Karya Einstein menciptakan hubungan mendasar antara waktu dan ruang. Einstein secara intuitif membayangkan alam semesta sebagai tiga dimensi (atas dan bawah, kiri dan kanan, maju dan mundur) tetapi juga dengan komponen waktu atau dimensi. Kombinasi ini menjadikan lingkungan 4-D yang kita alami. Jika Anda bergerak cukup cepat melalui ruang, pengamatan apa pun yang Anda lakukan tentang ruang dan waktu akan berbeda dari orang lain yang bergerak dengan kecepatan berbeda dari Anda. Ketika perbedaan antara kecepatan meningkat, demikian juga perbedaan yang diamati.


Sebagai kesimpulan, pertama tidak ada kerangka referensi "absolut", maka digunakan  istilah "relativitas". Kedua, kecepatan cahaya konstan untuk siapa pun yang mengukurnya, apakah dalam gerakan atau tidak. Terakhir, kecepatan cahaya tidak dapat dilampaui, itu adalah "batas kecepatan" universal.

Bacaan Tambahan: Wanita pertama peraih Nobel Prize

Sumber Rujukan:

http://newt.phys.unsw.edu.au/einsteinlight/

https://interestingengineering.com/simplified-introduction-einsteins-theory-relativity

https://www.smithsonianmag.com/innovation/theory-of-relativity-then-and-now-180956622/?no-ist

https://lockhaven.edu/~dsimanek/philosop/ether.htm


LihatTutupKomentar