loading...

Makalah oksitosin: Mengenal Apa Itu Oksitosin, Hormon yang Dihasilkan Oleh Kelenjar Didalam Tubuh Kita


Mengenal Sejarah Oksitosin (OT)

Pentingnya fungsi fisiologis oksitosin (OT) pertama kali dijelaskan pada awal 1900-an, ketika para ahli biologi menemukan bahwa senyawa tersebut merangsang kontraksi uterus dan laktasi. Pada tahun 1906, Sir Henry Dale menemukan bahwa ekstrak dari kelenjar hipofisis posterior manusia dapat merangsang kontraksi rahim pada kucing yang hamil. Diperlukan hampir setengah abad untuk mengungkap struktur molekul OT, urutan sembilan asam amino penyusunnya dan 30 tahun lebih untuk menunjukkan potensi OT dalam mengatur perilaku sosial. 

Oksitosin memiliki kedua aksi sentral dan perifer, dengan peran dalam banyak proses fisiologis dan patologis termasuk reproduksi, misalnya: proses kelahiran (yang merupakan fokus dari tinjauan ini), laktasi, perilaku ibu, disfungsi ereksi dan ejakulasi. Oksitosin juga dapat memodulasi perilaku sosial melalui peningkatan empati, kepercayaan, dan ikatan pasangan (antar ligan). 

Peran Oksitosin Pada Sistem Saraf Pusat (SSP)

Dalam sistem saraf pusat (SSP), gen OT utamanya diekspresikan dalam neuron magnoseluler di nukleus paraventrikular (PVN) dan nukleus supraoptik (SON) di hipotalamus. Potensi aksi dalam sel-sel neurosekretoris ini memicu pelepasan OT dari terminal aksonnya dalam neurohipofisis. Dalam PVN, terdapat dua populasi neuron yang telah diidentifikasi melalui metode pewarnaan khusus OT, yaitu neuron magnoseluler yang berakhir pada neurohipofisis dan neuron parvoseluler yang berakhir di tempat lain di SSP.

Plasma OT (OT yang berpindah melalui cairan ekstraseluler) tidak mudah melewati barrier atau pembatas darah-otak yang dibuktikan dengan tidak adanya hubungan antara pelepasan OT ke dalam darah oleh neurohipofisis dan variasi konsentrasi OT dalam cairan serebrospinal (CSF).

Pada manusia dan monyet, ritme sirkadia dalam konsentrasi OT dalam CSF telah ditemukan dengan nilai puncak pada tengah hari. Tidak ada ritme sirkadian seperti itu yang diamati pada CSF tikus, kucing, marmut, atau kambing. Ritme sirkadian tidak pernah diamati dalam konsentrasi OT plasma. Hal lain yang menarik bahwa peptida seperti OT dan produk konversi dari OT juga mungkin dapat memberikan efeknya secara eksklusif pada otak, misalnya, untuk memengaruhi proses pembelajaran dan memori.

Beberapa paragraf membahas tentang oksitosin pada hewan. Hal ini disebabkan mayoritas sumber rujukan artikel ini melakukan studi dengan subjek berupa hewan yang diyakini memiliki kekerabatan fisiologis dengan manusia.

Beberapa penelitian tentang pengikatan reseptor OT dalam otak manusia menunjukkan perbedaan yang cukup besar dari otak tikus yang memiliki relevansi khusus adalah tidak adanya pengikatan luas pada area yang berhubungan dengan limbik (misalnya, amigdala, hippocampus, subiculum, korteks entorhinal, inti stria terminalis) pada otak manusia yang menonjol pada hewan pengerat. Sebaliknya, tingkat pengikatan yang tinggi di bagian otak depan basal manusia (mis., Inti basal Meynert, tungkai vertikal pita diagonal Broca) dan pada substansia nigra yang tidak ditemukan pada hewan pengerat.

Beberapa penelitian tentang pewarnaan serat OT di otak manusia menunjukkan pola yang umumnya serupa dengan pemetaan reseptor dengan serat nampak di basal otak depan (misalnya, inti septum, pita diagonal Broca, nukleah tempat tidur stria terminalis) dan batang otak, tetapi tidak dalam amigdala atau hippocampus


OT seperti neuropeptida lainnya, disimpan dalam vesikel padat-inti besar yang ditemukan didalam neuron dan dapat melepaskan OT dari berbagai lokasi (mis., Ujung saraf, dendrit, soma, tepi akson). Pelepasan dendritik oleh neuron hipotalamus diyakini sebagai sumber utama OT dalam cairan serebrospinal (CSF). CSF dan level OT plasma berbeda dan nampaknya sebagian besar diatur secara independen sebagaimana telah disebutkan pada bahasan sebelumnya.

Mekanisme Persinyalan Oksitosin

Mekanisme persinyalan oksitosin pada sistem saraf pusat

Organisasi anatomi dari neuron penghasil oksitosin dari sistem hipotalamo-neurohipofisial. Neuron magnoseluler yang terletak di nukleus supraoptik (SON) dan bagian magnoseluler dari nukleus paraventrikular (mPVN) mengirimkan akson ke lobus posterior atau saraf kelenjar pituitari (PL) dan mensekresi oksitosin ke dalam kapiler darah menuju sirkulasi darah sistemik untuk bertindak sebagai hormon pada organ target perifer terutama payudara yang menyusui dan uterus saat nifas. Oksitosin juga dilepaskan dari akson pada pembengkakan aksonal dibagian median eminence (ME) ke dalam sistem vaskular portal yang memasok lobus anterior kelenjar pituotari (AL). Neuron magnoseluler dapat memengaruhi daerah otak ekstrahipotalamik melalui sekresi dendrit mereka. Neuron oksitosin parvoseluler dalam proyeksi PVN (pPVN) secara kaudal ke daerah batang otak (terutama daerah nukleus solitarius [NTS] dan sumsum tulang belakang dan juga secara rostral ke otak limbik [LB] daerah) dan melepaskan oksitosin sebagai neuropeptida dalam regulasi sistem saraf. Input ke oksitosin neuron magnoselular adalah 1. Proyeksi ekor, termasuk aferen tulang belakang dan vagal; 2. Proyeksi hipotalamus, termasuk yang dari nukleus premammilary (PMN); 3. Proyeksi rostral, termasuk yang dari bulbus olfaktorius (OB), nukleus suprakiasmatik (SCN) dan lamina terminalis (LT). IL adalah lobus antara kelenjar hipofisis.

Peran Oksitosin Pada Sistem Saraf Perifer (SST)

Tidak hanya bekerja pada sistem saraf pusat, oksitosin juga dialirkan menuju persyarafan tepi untuk meregulasi sejumlah organ-organ pada bagian dan rangsangan tertentu.

Sejumlah penelitian pada manusia telah melaporkan korelasi antara level OT periferal (yaitu, dalam darah, saliva, atau urin) dan perilaku yang relevan secara sosial. Dalam kebanyakan studi, OT diukur dengan uji konsentrasi OT dalam darah atau saliva, dan keduanya terbukti berkorelasi sampai batas tertentu. Namun, OT juga terbukti disintesis dan dilepaskan di lokasi perifer, termasuk jantung, kelenjar timus, saluran pencernaan, uterus, plasenta, amnion, corpus luteum, dan testis.

Pada manusia, pelepasan OT perifer yang paling menonjol terkait dengan proses persalinan, menyusui, dan senggama. Oksitosin tepi telah berkorelasi dengan banyak aspek ikatan orangtua-bayi. Kadar OT plasma ibu hamil pada trimester pertama (pekan ke-1 hingga ke-13) memengaruhi jumlah perilaku ikatan ibu-bayi postpartum dan peningkatan OT dari trimester pertama hingga ketiga memengaruhi kekuatan ikatan ibu pada trimester ketiga (Maternal-Fetal Attachment Scale), menunjukkan bahwa oksitosin dalam kehamilan berfungsi sebagai ekspresi utama perilaku ibu.

Penelitian yang muncul menunjukkan bahwa gangguan pada ikatan ibu-bayi ditandai oleh disregulasi sistem oksitosin. Ibu yang berisiko lebih tinggi mengalami depresi pascapersalinan, berdasarkan gejala yang dilaporkan sebelum dan sesudah melahirkan, memiliki kadar oksitosin plasma yang lebih rendah selama kehamilan.


Beberapa penelitian telah menemukan bahwa level OT perifer meningkat secara signifikan pada tahap awal kelekatan romantis dan bahwa level OT berkorelasi dengan perilaku positif (mis., Komunikasi positif, pencocokan emosional, sentuhan kasih sayang, fokus interpersonal, dan dukungan emosional antara individu). Menariknya, level OT di antara kekasih baru secara signifikan lebih tinggi bahkan daripada yang diamati pada orang tua baru dan sedikit memengaruhi stabilitas hubungan pada suatu studi. Namun, kadar oksitosin plasma juga berkorelasi dengan keasyikan kekasih baru dan kekhawatiran tentang pasangan dan hubungan, memberikan bukti untuk kemungkinan peran OT dalam keterikatan cemas.

Hubungan romantis dapat memiliki efek mendalam pada kesehatan orang dewasa. Sedangkan, ketidakmampuan untuk mempertahankan ikatan intim dikaitkan dengan tekanan fisik dan emosional. Studi pada spesies mamalia monogami menggarisbawahi peran sentral oksitosin (OT) dalam ikatan pasangan dan studi pencitraan manusia menampakkan adanya area otak yang kaya OT dalam cinta romantis awal. OT dapat memainkan peran penting pada tahap pertama kelekatan romantis dan memberikan dukungan pada model evolusi yang menunjukkan bahwa kelekatan orang tua dan romantisme berbagi merupakan mekanisme biologis-perilaku yang mendasarinya.

Lagi viral nih, hubungan putus karena over protective! Sekarang sudah paham ya kalau over protective terjadi secara alamiah dan merupakan salahsatu bentuk ikatan fisio-psikologis antar individu.

Demikian pula beberapa penelitian telah melaporkan korelasi positif antara oksitosin dan tekanan relasional (kecemasan, keterikatan cemas, hubungan romantis yang menyusahkan). Sebaliknya, kecemasan keterikatan berkorelasi positif dengan kadar oksitosin pada wanita, dan tidak ditemukan hubungan antara OT dan kecemasan sifat. Wanita dengan nilai-nilai ekstrem OT (kadar yang tinggi) jauh lebih mungkin untuk mencemaskan dirinya sendiri setiap hari, menunjukkan bahwa gejala kecemasan parah pada wanita dapat dikaitkan dengan aktivasi yang berlebihan dari sistem oksitosin.

Kecemasan pada diri sendiri juga lagi viral nih dengan istilah insecure! Jadi guys, bagi yang insecure mungkin kadar love potionnya lagi tinggi nih, hehe...

Sumber Rujukan:

10.1016/j.yhbeh.2012.02.019
10.1016/j.psyneuen.2010.07.004
10.1016/j.yfrne.2009.05.005
10.1016/j.neuron.2010.03.005
10.1111/j.1467-7687.2010.01021.x
10.1016/j.eatbeh.2012.02.004
10.1038/npp.2011.74
10.1093/cercor/bhs328
10.1097/01.psy.0000170341.88395.47.
10.1016/j.psyneuen.2011.12.021
10.1177/0956797609356507
10.1176/appi.neuropsych.1303006110.1007/978-3-319-47829-6_427-1
research gate: publication numb. 319184099
LihatTutupKomentar