loading...

Perubahan Cairan, Vasodilasi dan Tekanan Darah Saat Perjalanan Luar Angkasa


Abstrak. Kondisi tanpa berat yang akut di ruang angkasa menyebabkan pergeseran cairan yang mengarah ke ekspansi volume sentral. Secara bersamaan, tekanan darah tidak berubah atau sedikit menurun. Bertahannya efek ini selama berbulan-bulan di ruang angkasa tidak diketahui secara pasti. Tekanan arteri brakialis 24 jam secara otomatis direkam pada interval 1-2 jam dengan peralatan portabel pada delapan astronot laki-laki: sekali sebelum diluncurkan, sekali antara 85 dan 192 hari di ruang angkasa di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan, akhirnya, setidaknya 2 kali bulan setelah penerbangan. Selama 24 jam yang sama, curah jantung (metode rebreathing) diukur dua sampai lima kali (posisi duduk), dan darah vena diambil sampel satu kali (juga duduk) untuk penentuan konsentrasi katekolamin plasma. Tekanan arteri rata-rata sistolik, diastolik dan rata-rata 24 jam (rata-rata ± standar error) di ruang berkurang sebesar 8 ± 2 mmHg (P = 0,01; ANOVA), 9 ± 2 mmHg (P <0,001) dan 10 ± 3 mmHg (P = 0,006), masingmasing. Penurunan tekanan darah malam hari sebesar 8 ± 3 mmHg (P = 0,015) dipertahankan. Volume dan output stroke jantung meningkat 35 ± 10% dan 41 ± 9% (P <0,001); denyut jantung dan konsentrasi katekolamin tidak berubah; dan resistensi vaskular sistemik berkurang 39 ± 4% (P <0,001). Peningkatan volume dan output jantung lebih dari yang sebelumnya diamati selama penerbangan durasi pendek dan mungkin menjadi pemicu untuk beberapa masalah penglihatan yang dihadapi oleh para astronot. Mekanisme vasodilatasi spaceflight perlu dieksplorasi lebih lanjut.

Resume:

  • Dapatkan resume pada link berikut.
  • Tahun 2015
LihatTutupKomentar