loading...

Yuk kenal Pembelajaran Abad Ke-21. HOTS (Higher Order Thinking Skills)

Yuk kenal Pembelajaran Abad Ke-21. HOTS (Higher Order Thinking Skills)


Banyak peneliti dan pendidik menganggap pemikiran tingkat tinggi sama dengan kompleksitas pertanyaan yang diajukan atau diberikan kepada peserta didik. Kompleksitas mungkin menjadi salah satu aspek dari keterampilan tingkat tinggi, tetapi itu bukan satu-satunya aspek.

Usaha yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan dan mengembangkan keterampilan berpikir tingkat tinggi siswa adalah dengan memanfaatkan dan menggunakan strategi yang berbeda. Namun, guru harus memiliki pengetahuan tentang keterampilan berpikir khusus. Meningkatkan keterampilan ini membutuhkan kerja sama yang baik antara semua guru dari berbagai mata pelajaran di berbagai tingkat belajar untuk bekerja bersama untuk mencapai tujuan itu. Selain itu, pembelajaran kooperatif akan meningkatkan kemampuan berpikir siswa. Melalui pembelajaran kooperatif setiap siswa akan mengartikulasikan dan berbagi ide-idenya dengan siswa lain yang terlibat dalam pendekatan interaktif dan akibatnya mentransfer keterampilan ini dan menerapkannya ke situasi lain. Banyak penelitian berpendapat bahwa keterampilan berpikir tingkat rendah dan tinggi dapat terjalin di kelas, dan penggunaannya tergantung pada sifat siswa dan subjek.

Mengembangkan keterampilan siswa memerlukan penciptaan teknik penilaian yang memiliki kemampuan untuk membantu guru dalam pekerjaan mereka dan mengungkapkan keterampilan siswa. Selain itu, guru diharapkan untuk menerapkan varietas metode penilaian seperti penilaian berbasis kinerja dan menjauh dari tes yang membutuhkan pengetahuan mengingat seperti pengamatan, pertanyaan jawaban singkat dan pertanyaan pilihan ganda yang paling sering digunakan oleh guru kelas.


Selama beberapa dekade, istilah "pemikiran tingkat tinggi" telah disebut sebagai "pemikiran kritis" atau "pemikiran reflektif". Gagasan pemikiran tingkat tinggi berasal dari Lipman (1991), yang membedakan antara keterampilan kognitif tingkat rendah dan tingkat tinggi dalam hal “kompleksitas, ruang lingkup, dan organisasi yang dapat dipahami dari bidang yang kompleks, pengakuan dorongan sebab akibat atau logis dan intensitas kualitatif ”. Kemudian, pemikiran tingkat tinggi menjadi dikenal luas sebagai cara berpikir yang bergerak di luar menghafal, mengingat, dan memahami informasi hingga analisis, evaluasi, dan penciptaan pengetahuan atau artefak. Terlepas dari beberapa kritik tentang terminologi yang tumpang tindih dan definisi pemikiran tingkat tinggi yang tidak jelas, sebagian besar peneliti sepakat bahwa itu melibatkan aktivitas kognitif yang rumit seperti merumuskan hipotesis, menguraikan, menafsirkan, dan menganalisis informasi, menerapkan beberapa kriteria, membangun argumen, membuat perbandingan dan kesimpulan, mengintegrasikan dan mensintesis informasi, dan menghasilkan banyak solusi. Penelitian mengungkap bahwa melalui pemikiran tingkat tinggi, peserta didik dapat mencapai kejelasan, relevansi, konsistensi, logika, kedalaman, kelengkapan, dan signifikansi dalam pemikiran mereka.

Salah satu rekomendasi studi Dewan Riset Nasional (NRCS) Malaysia tentang memfasilitasi HOTS di kalangan siswa adalah bahwa guru harus menciptakan lingkungan di mana siswa merasa nyaman berbagi ide, penemuan, dan makna pribadi mereka. Lebih khusus lagi, guru sains harus menggunakan metode pengajaran yang membutuhkan partisipasi aktif siswa, dengan melibatkan mereka dalam menghasilkan pertanyaan, mewakili pemahaman mereka, memecahkan masalah yang rumit dan merekonstruksi pemikiran mereka sendiri.


Terdapat beberapa cara untuk mendukung pembelajaran HOTS:
  • Mengaktifkan pengetahuan awal siswa; mengaktifkan pengetahuan awal siswa akan membantu mereka membuat koneksi antara pengetahuan sebelumnya dan informasi baru yang akan mereka pelajari. Dengan memanfaatkan apa yang sudah diketahui siswa melalui mengajukan pertanyaan kritis, guru dapat mendukung siswa dalam proses pembelajaran.
  • Menggunakan kegiatan kelas; ini akan memberikan para siswa informasi latar belakang sains, langkah-langkah langsung, dan memberi mereka kesempatan untuk penyelidikan langsung untuk mencari inspirasi sains. Banyak dari kegiatan ini dapat disiapkan dan diselesaikan dalam waktu singkat, membuatnya mudah untuk diintegrasikan ke dalam ruang kelas.
  • Pendekatan pengelompokan; berbagi pengalaman dalam kegiatan kelompok kecil akan meningkatkan pengetahuan siswa dan membantu mereka menerapkan pengetahuan yang diperoleh ke dalam situasi kehidupan nyata.
  • Keputusan pengelompokan; Berbagi pengalaman dalam kegiatan kelompok kecil akan meningkatkan pengetahuan siswa dan membantu mereka menuntut pengetahuan yang diperoleh dalam diskusi nyata.
Meskipun demikian, untuk membangun kemampuan berpikir tingkat tinggi peserta didik dibutuhkan berbagai cara yang variatif dan persuasif. Sebab selain guru, kunci utama pembelajaran HOTS terletak pada ketertarikan peserta didik yang akan dibentuk.


Sumber:
10.11648/j.ijsedu.20160401.11
10.1016/j.compedu.2017.06.015
10.1080/09500690110095249
10.1111/j.1949-8594.2010.00066.x
10.1007/s11165-006-9029-2
10.1080/09500690500186592

LihatTutupKomentar