ads here

Pemahaman Paradigma Penelitian: Kecenderungan dalam Penelitian Ilmu Pendidikan

advertise here



Abstrak. Tulisan ini menyuguhkan beberapa masukan mengenai prinsip-prinsip dari metode kualitatif dan kuantitatif, pendefinisian cara pembentukan proses empirik sebagai akusisi dari penelitian ilmu sosial. Diskusi lengkap yang melingkupi perbandingan dari asumsi-asumsi dan teknik dari setiap paradigma, sebagaimana penggambaran dari sudut pandang kelebihan dan kekurangan dari penelitian. Paradigma-paradigma ini diuji dalam hal kecenderungan lama dalam penelitian ilmu Pendidikan, berisi tentang arah pendekatan penelitian ilmu Pendidikan dari kuantitatif sampai kualitatif yang telah diakuratkan dari beberapa dekade terakhir. Inti tesis dari tulisan ini berpendapat bahwa keputusan metodologis harus berdasarkan pada pragmatisme, daripada kumpulan filosofi yang ada sebelumnya atau kepercayaan yang terlepas dari konteks. Implikasi dari penelitian didiskusikan dalam hal penemuan dari beberapa ilmu pengetahuan berisi ilmu studi analisis yang menyampaikan metode penelitian sering bertepatan dengan ketertarikan kolektif dari kelompok, kententuan, pembentukan kembali kependidikan atau pengembangan program.

Metode Kualitatif


Metode Kualitatif merupakan pemahaman yang cenderung ke beberapa tipe fenomena sosial melalui pandangan-pandangan individu yang terlibat. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengkotekstualisasikan, memahamkan dan menafsirkan kondisi. Biasanya, penelitian kualitatif bermula dengan beberapa jenis permintaan inkuiri, menghasilkan senuah hipotesis atau teori umum peneliti. Peneliti merupakan instrument utama dalam struktur penelitian senatural mungkin.

Macam – macam metodologi kualitatif inkuiri memungkinkan peneliti untuk memilih strategi yang terbaik dan cocok untuk tujuan penelitiannya. Etnografi, Teori yang telah ada sebelumnya, studi kasus, fenomenologi dan narasi merupakan contoh dari penelitian kualitatif bogdan & biklen, 2003; creswell, 2003; mccaslin &Wilson-scott, 2003; patton, 2002). Metode penelitian kualitatif berkaitan dengan proses atau bagaiman sesuatu diukur dengan dalam batas inkuiri inquiry (patton, 2002). Pembentukan peneliti, analisis dan penafsiran data non-linear, gaya non-kronologikal. Rossman and rallis (1998) menyarankan bahwa metode penelitian kualitatif adalah proses terbuka dan sangat interaktif. Keinteraktifan metode ini, secara subjek sangat interpretative, mencerminkan pengalaman, nilai-nilai dan kebiasan dari peneliti.

Detail dan ketepatan penelitian kualitatif ditentukan oleh seberapa menarik narasi peneliti yang dituturkan untuk menjelaskan proses dengan baik sebagaimana hasil yang diinginkan. Dasar peneliti kualitatif adalah dengan membenarkan preferensi metode, dikarenakan keyakinan mendalam yang dipercayai bahwa pengetahuan sebagai hasil dari pengalaman seseorang . Jenis dari penelitian ini dikatakan sebagai kenyataan dari pemahaman konstruktivisme sosial.

Inkuiri kualitatif dapat menyediakan wawasan yang multifaset, situasi sosial atau masalah yag kompleks. Hasil dari penelitian kualitatif tidak bisa digenralisasi dengan tegas ke kelompok lain atau penduduk yang berkepentingan. Ini merefleksikan seberapa rendah jumlah orang yang terlibat dalam investigasi yang eksklusif pada situasi itu.

Metode Kuantitatif


Penggunaan metode kuantitatif dalam ilmu sosial dapat digambarkan sebagai cara untuk memperoleh pengetahuan berdasarkan generalisasi yang luas di seluruh populasi yang lebih besar. Para pendukung paradigma ini prihatin dengan hasil generalisasi atau prediksi sebagai sarana untuk menjelaskan peristiwa tertentu. Asumsi utama termasuk kepercayaan bahwa fakta sosial memiliki realitas objektif di luar perspektif subjektif dari peneliti individu. Karena itu, peneliti memainkan peran terpisah sebagai penyidik fenomena dan seharusnya tidak mengganggu temuan studi. variabel tertentu yang sempit diidentifikasi, terfokus dan dikategorikan sehingga hubungan antara mereka menjadi jelas melalui beberapa jenis eksperimen atau analisis korelasional. Pendekatan penelitian biasanya dimulai dengan pengujian hipotesis atau teori melalui penggunaan instrumen formal. Instrumen ini harus terbukti dapat diandalkan dan valid dalam mengukur fenomena bunga sebelum digunakan. Beberapa contoh dari strategi yang digunakan dalam paradigma kuantitatif meliputi studi korelasi, perbandingan sebab-akibat, benar dan kuasi-eksperimen, dan penelitian survei.

Penelitian kuantitatif dapat digeneralisasikan ke populasi lain yang diminati, dengan asumsi asumsi Statistik tertentu terpenuhi. Generalisasi dari hasil penelitian biasanya terjadi ketika temuan memegang dependensi yang kuat pada pilihan acak di dalam dan di seluruh populasi yang sama sedang diselidiki. di tangan, agenda atau pengujian hipotesis peneliti mungkin tidak mencerminkan kebutuhan mereka segera terlibat. karena kendala yang ketat ditempatkan pada variabel, peneliti dapat melewatkan kesempatan untuk membangun teori baru di sekitar fenomena yang diamati. aplikasi langsung dari temuan juga dapat menghambat karena tingkat tinggi abstraksi dalam hasil (Burke-Johnson & onwuegbuzie, 2004).

Perbandingan Paradigma

Creswell and plano-clark (2007) menyimpulkan perbandingan antara penelitian kualitatif dan kuantitatif dalam hal proses:
  1. Penelitian kualitatif mencari tentang pemahaman yang berarti individu memberi fenomena yang inginkan; penelitian kuantitatif menguji tentang teori deduktif untuk mendukung ataupun menyangkal penelitian itu.
  2. Penelitian kualitatif umumnya menanyakan tentang pertayaan terbuka, pencarian tentang kompleksitas pemahaman dari sebuah ide atau fenomena. Namun, pertanyaan yang tertutup yang menguji hipotesis yang spesifik atau pertanyaan-partanyaan juga dapat termasuk didalamnya. 
  3. Penelitian kualitatif mengidentifiaksi pendirian pribadi dari peneliti; peneliti penelitian kualitatif hanya tinggal menuliskan latar belakang dan mengambil pencegahan pada kefatalan.
  4. Penelitian kualitatif memvalidasi data menggunakan prosedur validitas yang sesuai subjek yang terlibat, peneliti ataupun pembaca; penelitian kuantitatif memvalidasi data menggunakan prosedur validitas berdasarkan pada faktor luar, seperti penilai, peneliti terdahulu atau statistik.
  5. Penelitian kualitatif kurang menggunakan literasi dalam membenarkan masalah; penelitian kuantitatif umumnya menggunakan literasi untuk membenarkan masalah dibawah sebuah investigasi, mengidentifikasi pertanyaan yang spesifik dan hipotesis. 
  6. Penelitian kualitatif mengumpulkan data dalam bentuk kata dan gambar, dari beberapa peserta di beberapa situs penelitian, dan studi masalah di lokasi mereka; Penelitian kuantitatif menganalisis data menggunakan angka dari banyak peserta di banyak situs penelitian, di mana instrumen baik dikirim atau diberikan kepada peserta. 
  7. Dasar penelitian kualitatif adalah fenomenologi, atau laporan terorganisir dan dipostulasi dari sudut pandang orang pertama; Penelitian kuantitatif merangkul tradisi positivisme, atau gagasan bahwa kondisi untuk hasil menyimpulkan berakar pada kontinjensi sekitar sebab dan akibat dan perkembangan logis. 

Tren Kualitatif dan Kuantitatif dalam Penelitian Pendidikan


Selama beberapa dekade terakhir, ilmu pendidkan telah menggunakan paradigma penelitian kuantitatif dan kualitatif untuk mempelajari pertanyaan dan topik dalam berbagai kondisi. Beberapa penelitian tersebut telah diambil dari beberapa paradigma, termasuk pada perspektif dari filsafat, psikologi, sosiologi dan ekonomi yang tidak terbatas (Cunningham & helms, 1998; Jenkins, 2000; treagust, 2004). Ihal ini tidak mengherankan bahwa penelitian pendidikan sains telah mempekerjakan kedua paradigma dalam menilai kebaikan keputusan akademis dan kebijakan pendidikan (Bassey, 1995). Memahami tren paradigmatik dapat berguna dalam memahami praktek penelitian masa lalu (s) dalam rangka untuk membantu pengembangan pendekatan baru dengan kolektif "metode campuran" desain. Namun, serangkaian studi analisis konten baru-baru ini menunjukkan bahwa telah terjadi pergeseran yang signifikan dalam paradigma dari kuantitatif untuk kualitatif (de Jong, 2007; Tsai & Wen, 2005; Putih, 1997).

Analisis Journal of Research in Science mengajar, International Journal of Science pendidikan, dan ilmu pendidikan selama 50 tahun sebelumnya menunjukkan hanya sedikit perbedaan dalam kategorisasi tren. Namun, de Jong berpendapat bahwa pendidikan ilmu pengetahuan telah merespon berbeda "gelombang reformasi" dan teori yang berpengaruh psikologis dengan menyesuaikan metodologi yang sesuai. Analisis meneliti topik tertentu studi, yang metode penelitian yang paling luas dan perkembangan apa yang paling berpengaruh pada bidang pendidikan guru ilmu pengetahuan. Dalam sampling awal tahun (1960-an), metode kuantitatif dominan, dan di lebih baru kali (2000 ' s), metode kualitatif memerintahkan kehadiran yang lebih besar. metode kuantitatif digambarkan sebagai pencocokan skala besar penyelidikan psikologi pendidikan tahun 1960-an, beberapa di antaranya mencakup tugas belajar di luar pengaturan sekolah. Namun, metode penelitian kualitatif selama waktu ini dilaporkan lebih kecil dalam skala dan kelas lebih berorientasi. peningkatan "desain penelitian" atau proyek jenis evaluasi studi menjelaskan pergeseran untuk penggunaan metode yang lebih berorientasi kualitatif.

Kesimpulan

Penelitian Ilmu Pengetahuan telah menjadi bantuan dari paradigma kualitatif. Tidak dapat dipungkiri, pembenaran dari keaslian metodologi pragmatisme. Topik dari ketertarikan pada ilmu pendidikan telah berubah secara dramatis sejak awa 1960-an dan 1970-an, membayangi kebutuhan untuk memahami fenomena dalampendekatan, daripada risiko generalisasi dari suatu hasil ke populasi dengan tidak sama, jika tidak identik karakteristik. Para peneliti lebih tertarik pada verifikasi teori atau pengujian untuk memberikan bukti yang didikte oleh berbagai reformasi atau entitas luar. Banyak yang mempeajari efek dari berbagai jenis kurikulum Sains atau metode pengajaran prestasi siswa. Dengan demikian, perspektif mengenai pembelajaran siswa, pemahaman konseptual dan variabel lainnya telah memengaruhi perubahan ini.

Kesimpulan bahwa metode kuantitatif telah kehilangan bantuan dengan para peneliti di bidang pendidikan sains akan keliru. Sebaliknya, interpretasi dari tren yang dilaporkan di sini harus dianggap sebagai fungsi metodologis dapat berubah dalam menanggapi lingkungan pendidikan saat ini. Dengan demikian, dan dengan mempertimbangkan ujian terbaru dari tren penelitian, tampak bahwa beberapa pendekatan kuantitatif telah mulai muncul kembali pada skala internasional karena kebutuhan yang selalu hadir untuk badan pemerintah untuk mengantarkan mandat yang berusaha untuk meningkatkan status pendidikan sains-terutama di negara-negara seperti Turki (cavas et al., 2012). Hal ini tentu saja dapat terjadi di wilayah lain di dunia. Namun, non-eksistensi dari setiap referensi ke metode campuran kategorisasi dalam tren dibahas mungkin menunjukkan bahwa saran untuk paradigma ketiga mungkin tidak memegang sebagai terpisah, secara universal diterima cabang penelitian empiris. sebagai gantinya, metode seperti itu mungkin ada sebagai tambahan terintegrasi untuk pengumpulan data, dimaksudkan untuk memperkuat implikasi hasil penelitian. Namun demikian, mereka yang berniat untuk lebih sepenuhnya merangkul kamp paradigmatik baik secara bersamaan (Creswell & Plano-Clark, 2007) atau terpisah dari satu sama lain (Creswell, 2003).

Oleh: Dwi Yuliana (Kontributor Tulisan Pendidikan)
Sumber Tulisan:
ISSN 1822-7864