loading...

Kajian Kanker Paru dalam Perspektif Biologi



Kanker paru-paru timbul dari sel-sel epitel pernapasan dan dapat dibagi menjadi dua kategori besar. Kanker paru-paru sel kecil (SCLC) adalah tumor yang sangat ganas yang berasal dari sel yang menunjukkan karakteristik neuroendokrin. Kanker paru non-sel kecil (NSCLC), selanjutnya dibagi menjadi 3 subtipe patologis utama: adenokarsinoma, karsinoma sel skuamosa, dan karsinoma sel besar.

Telah ada peningkatan relatif besar dalam jumlah kasus kanker paru-paru di negara-negara berkembang. Sekitar setengah (49,9%) dari kasus sekarang terjadi di negara-negara berkembang sedangkan pada tahun 1980, 69% kasus berada di negara-negara maju. Perkiraan jumlah kasus kanker paru di seluruh dunia telah meningkat sebesar 51% sejak tahun 1985 (peningkatan 44% pada pria dan peningkatan 76% pada wanita). Kanker paru-paru adalah kanker yang paling umum didiagnosis dan penyebab utama kematian akibat kanker pada pria di tahun 2008 secara global. Bagi wanita, kanker paru-paru adalah kanker keempat yang paling sering didiagnosis dan penyebab kedua kematian akibat kanker. Secara keseluruhan, kanker paru-paru menyumbang 13% atau 1,6 juta dari total kasus kanker dan 18% atau 1,4 juta kematian terkait kanker di seluruh dunia pada tahun 2008.

Wilayah
Pria
Wanita
Jumlah
crude
ASR(W)
%
Jumlah
crude
ASR(W)
%
Dunia
1.098.702
30,9
30,0
100
491.223
14,0
11,1
100
Wilayah lebih berkembang
416.711
6,
36,8
38
209.859
32,8
14,3
43
Wilayah kurang berkembang
681.991
23,1
27,2
62
281.364
9,8
9,8
57
Wilayah afrika
10.522
2,4
5,0
1
5.586
1,3
2,3
1
Wilayah amerika
149.462
31,7
25,9
14
112.852
23,4
15,9
23
Mediterania
22.759
7,1
11,3
2
6.218
2,0
2,9
1
Eropa
283.324
64,8
40,3
26
104.879
22,5
11,3
21
Asia tenggara
104.264
11,0
14,2
9
41.952
4,6
5,2
9
Pasifik timur
528.212
55,9
43,4
48
219.708
24,5
15,4
45

ASRw: Angka standar usia untuk populasi dunia dinyatakan sebagai jumlah kasus insiden per 100.000 penduduk. Angka kasar (crude) adalah jumlah kasus baru (atau kematian) yang terjadi pada populasi tertentu per tahun, biasanya dinyatakan sebagai jumlah kasus per 100.000 populasi yang berisiko.


Pada akhir abad ke-20, kanker paru-paru telah menjadi salah satu penyebab utama kematian yang dapat dicegah. Itu adalah penyakit langka pada awal abad itu, tetapi paparan agen etiologi baru dan peningkatan umur dikombinasikan untuk membuat kanker paru-paru menjadi momok pada abad ke-20, sementara itu, tembakau telah banyak digunakan di seluruh dunia selama berabad-abad. Pandemi kanker paru-paru saat ini meliputi rokok buatan pabrik dengan sifat adiktif, yang menghasilkan pola baru paparan paru-paru yang berkelanjutan terhadap karsinogen yang dihirup. Selain penyebab utamanya sekarang terkenal (yaitu, merokok tembakau), ada penyebab lain yang juga berpengaruh bersamaan dengan merokok untuk meningkatkan risiko secara sinergis. Perokok pasif, menghirup asap tembakau secara tidak sengaja oleh bukan perokok, juga telah ditemukan menyebabkan kanker paru-paru.

Merokok dapat membunuhmu


Laporan seminal menyatakan temuan-temuan pokok penting berikut. (1) Merokok dikaitkan dengan peningkatan 70% dalam tingkat kematian spesifik pria dan peningkatan yang lebih rendah dalam tingkat kematian wanita. (2) Besarnya efek merokok jauh melebihi semua faktor lain yang menyebabkan kanker paru-paru. Risiko kanker paru-paru meningkat dengan lamanya merokok dan jumlah rokok yang dihisap per hari. (3) Merokok dianggap lebih penting daripada paparan pekerjaan dalam penyebab kanker paru-paru pada populasi umum. (4) Perokok pria memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi akibat penyakit arteri koroner daripada pria yang tidak merokok.

Bentuk lain penggunaan tembakau, seperti rokok cerutu dan rokok pipa, telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker paru-paru. Namun, risikonya tampaknya lebih lemah dibandingkan dengan merokok secara konvensional. Efek dari menghirup asap dari obat-obatan relaksasi, seperti ganja dan kokain, kurang diteliti daripada efek asap tembakau. Perubahan histologis dan molekuler metaplastik mirip dengan perubahan premalignan (bentuk, ukuran dan organisasi) telah diobservasi dalam epitel bronkial pada orang yang mengonsumsi ganja atau kokain.

Meskipun semua tipe histologis kanker paru-paru berhubungan dengan merokok, hubungan tersebut lebih kuat untuk SCLC dan untuk karsinoma sel skuamosa. Sebaliknya, adenokarsinoma paru-paru lebih sering terjadi pada orang yang tidak pernah merokok (pria yang tidak pernah merokok lebih dari 100 kali dalam hidupnya). Meskipun belum ada faktor penyebab dominan yang dapat sepenuhnya menjelaskan kanker paru-paru pada orang yang tidak pernah merokok. Faktor risiko yang dianggap penting untuk orang yang tidak pernah merokok termasuk asap rokok; paparan radon; paparan lingkungan, seperti polusi udara dalam ruangan, asbes, dan arsenik; riwayat penyakit paru-paru; dan faktor genetik. Paparan lingkungan terhadap asap tembakau bekas, yang juga dikenal sebagai perokok pasif atau tidak disengaja, telah diakui sebagai kontributor utama morbiditas dan mortalitas di seluruh dunia.

Jenis sel dengan hubungan yang paling kuat dengan merokok adalah SCLC dan kanker paru-paru sel skuamosa, tetapi ada bukti yang berkembang bahwa adenokarsinoma juga sangat terkait dengan merokok. teknik baru dalam imunohistokimia memungkinkan identifikasi tipe sel yang lebih akurat, dan pengujian tersedia untuk mendeteksi mutasi genetik spesifik yang memiliki implikasi prognostik dan pengobatan, seperti mutasi reseptor faktor pertumbuhan epidermal (EGFR) pada adenokarsinoma bukan perokok.

Infeksi sebagai faktor penyebab kanker paru telah diobservasi namun masih bisa diperdebatkan. Temuan baru-baru ini menunjukkan peran potensial untuk human papillomavirus (HPV), yang diketahui menyebabkan karsinoma pada jaringan. Kemungkinan keterlibatan HPV dalam lesi sel skuamosa bronkial. DNA HPV dalam jaringan kanker paru-paru karsinoma sel skuamosa telah terdeteksi. Juga telah dihipotesiskan bahwa Chlamydia pneumonia, penyebab umum infeksi pernapasan akut, terutama pada individu yang terpapar asap rokok, mungkin terlibat dalam karsinogenesis kanker paru-paru.


Selain faktor diatas, terdapat beberapa senyawa yang bersifat karsinogen seperti arsenik, asbestos, berilium, klorometil eter, kromium, nikel, radon dan silika. Selain senyawa tersebut terdapat beberapa senyawa yang dicurigai juga bersifat karsinogen seperti akrilonitril, kadmium, formaldehida (formalin) dan vinil klorida.

Faktor lainnya seperti pada makanan, dimana beberapa karsinogen terasosiasi bersama makanan yang kita konsumsi seperti amina heterosiklik (HCAs) yang dihasilkan dari proses memasak daging dan ikan. Hasil pembakaran tidak sempurna (charring) protein menyebabkan tingkat HCA yang sangat tinggi pada kerak yang dihasilkan. HCA dipecah oleh enzim sitokrom P450s, terutama CYP1A2. Turunan dari proses ini dapat membentuk DNA, yang mengarah ke perubahan transkripsi dalam genom. Dalam percobaan hewan pengerat, HCA telah menghasilkan mutasi H-Ras, K-Ras, dan p53, di antara gen-gen terkait kanker lainnya.

Proses inflamasi dianggap memainkan peran dalam karsinogenesis paru melalui peningkatan mutasi genetik, pensinyalan antiapoptotik, dan peningkatan angiogenesis. Beberapa kondisi paru yang sudah ada sebelumnya telah terlibat untuk meningkatkan risiko kanker paru-paru. Emfisema dan penyakit paru obstruktif kronik membawa risiko tinggi tetapi memiliki efek perancu terkait dengan merokok tembakau. Namun, asma dan bronkitis kronis dikaitkan dengan risiko kanker paru pada bukan perokok.

Sebagai langkah melawan kanker paru, tentu saja terdapat beberapa cara yang dapat ditempuh. Penghentian dan pengaturan penggunaan tembakau dinilai menjadi pilihan yang paling tepat walaupun sulit, dimana tembakau telah menjadi faktor dominan pada penderita kanker paru. Selain itu, vaksinasi terhadap HPV juga dinilai penting untuk dilakukan dimana beberapa kasus kanker paru diinisiasi oleh infeksi virus ini. Pengurangan kadar radon hingga dibawah 4pCi/L juga dinilai perlu. Hal lainnya yakni dengan mengonsumsi buah-buahan.

Makanan yang kaya akan buah dan sayuran direkomendasikan sebagai alternatif paling sehat. Kemungkinan kemoprevensi kanker oleh pengaturan pola makan telah ditemukan dalam studi molekul dalam sumber makanan umum yang memiliki sifat antiangiogenik. Terapi farmasi antiangiogenik adalah pengobatan yang divalidasi untuk tumor yang sudah berkembang. Sumber makanan dengan sifat antiangiogenik termasuk teh hijau dan katekolnya; isoflavonoid genistein dalam kedelai; resveratrol, polifenol yang ditemukan dalam anggur, anggur merah dan mawar, dan kacang tanah; likopen pada tomat dan pepaya; asam lemak dari ikan; dan isotiosianat. Senyawa lain adalah kuersetin dalam daun hijau dan bawang merah, dan anthosianin dan proanthosianidin dalam buah beri, coklat, dan kayu manis. Apel dan pir mengandung prosianidin serta quersetin dan katekol. Menaquinone, vitamin K2 yang larut dalam lemak, ditemukan dalam produk susu fermentasi seperti yogurt dan keju. kurkumin adalah flavonoid yang ditemukan dalam rempah-rempah seperti kunyit. Mekanisme kerja molekul-molekul ini berbeda. Banyak dari mereka telah yang secara epidemiologis dan uji klinis secara signifikan mengurangi risiko kanker paru-paru.

Bagaimanapun kita telah mengkaji berbagai faktor kanker paru diatas, peningkatan jumlah absolut kematian akibat kanker paru-paru di negara-negara yang lebih maju sebagian besar disebabkan oleh penuaan dan di negara-negara yang kurang berkembang terutama oleh tembakau.


Sumber Rujukan:
WHO REPORT ON THE GLOBAL TOBACCO EPIDEMIC, 2011
Buku: The Health Consequences of Involuntary Exposure to Tobacco Smoke
ISBN: 1420078836, 978-1-4200-7883-1
10.21037/atm.2016.03.11
10.1016/j.rcl.2012.06.006
10.1038/sj.onc.1205798
10.1056/NEJM199605023341801
10.3322/caac.20107
10.1056/NEJMra0802714
10.1378/chest.112.2.319
10.1093/jnci/90.16.1198

LihatTutupKomentar