loading...

Sudah Tahu Kanker Kaheksia? Simak Penjelasan Kami

Sudah Tahu Kanker Kakeksia? Simak Penjelasan Kami


Abstrak. Diperkirakan setengah dari semua pasien kanker akhirnya mengembangkan sindrom kaheksia, dengan anoreksia dan hilangnya jaringan adiposa dan massa otot rangka secara progresif. Kanker kaheksia ditandai oleh peradangan sistemik, ketidakseimbangan protein dan energi, dan hilangnya massa tubuh tanpa lemak. Kanker ini merupakan sindrom berbahaya yang tidak hanya memiliki dampak dramatis pada kualitas hidup pasien, tetapi juga dikaitkan dengan respons buruk terhadap kemoterapi dan penurunan kelangsungan hidup. Kaheksia sebagian besar masih merupakan kondisi yang diremehkan dan tidak diobati, terlepas dari kenyataan bahwa beberapa mekanisme dilaporkan terlibat dalam perkembangannya dengan sejumlah sitokin dipostulasikan untuk memainkan peran dalam etiologi keadaan katabolik persisten. Terapi yang ada untuk kaheksia, termasuk stimulan nafsu makan (orexigenic), fokus pada paliasi gejala (perawatan paliatif) dan pengurangan tekanan pasien dan keluarga daripada memperpanjang hidup. Terapi terbaru untuk sindrom kaheksia melibatkan pendekatan multidisiplin. Terapi kombinasi dengan modifikasi diet danatau olahraga telah ditambahkan ke agen-agen farmasi baru, seperti Megestrol asetat, medroksiprogesteron, ghrelin, asam lemak omega-3 dan sebagainya. Agen-agen ini dilaporkan memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik serta kualitas hidup. Dalam ulasan ini, kita akan membahas pemahaman yang muncul tentang mekanisme kanker kaheksia, pilihan pengobatan saat ini termasuk terapi kombinasi multidisiplin, serta pembaruan pada uji klinis baru dan berkelanjutan.

Resume:

Salah satu mekanisme yang diusulkan dari kanker kaheksia adalah bahwa ia merupakan respons fisiologis terintegrasi dari mobilisasi substrat yang didorong oleh peradangan. Terdapat peningkatan aktivitas sitokin proinflamasi selama perkembangan kanker dan inflamasi sistemik adalah ciri khas kanker kaheksia, yang ditunjukkan oleh produksi protein fase respons akut (APR) seperti protein C-reaktif (CRP) dan fibrinogen. CRP dianggap sebagai indikator akurat dari aktivitas sitokin pro-inflamasi yang telah terlibat dalam pengecilan otot. APR terkait dengan peradangan dan penurunan berat badan yang terlihat pada kaheksia dan penurunan kualitas hidup dan mempersingkat kelangsungan hidup pasien kaheksia. Fenomena ini meningkatkan katabolisme otot dan mentransfer asam amino dari anabolisme otot menuju kumpulan asam amino yang dibutuhkan untuk anabolisme protein APR. Ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa pensinyalan melalui sitokin dan jalur myostatinaktivin berperan dalam kanker kaheksia dan anoreksia. Sejumlah sitokin, termasuk tumor necrosis factor-alpha (TNF-α), interleukin-1 (IL1), IL-6, dan interferon-gamma (IFN-γ), telah dipostulatkan untuk berperan dalam etiologi kanker. kaheksia. Sitokin diangkut melintasi membran otak-darah di mana mereka berinteraksi dengan permukaan luminal sel endotel otak yang menyebabkan pelepasan zat yang mempengaruhi nafsu makan. Reseptor TNF-α dan IL-1 ditemukan di daerah hipotalamus otak, yang mengatur asupan makanan. Anoreksia yang disebabkan oleh TNF-α dan IL-6 dapat diblokir oleh inhibitor siklooksigenase, menunjukkan bahwa prostaglandin, seperti PGE2, dapat menjadi mediator langsung dari penekanan nafsu makan.
Peran TNF-α dalam menengahi kanker kaheksia didukung oleh bukti bahwa injeksi intraperitoneal dari reseptor antagonis reseptor TNF manusia yang dapat larut meningkatkan asupan makanan dan penambahan berat badan pada tikus yang mengandung tumor. TNF-α meningkatkan glukoneogenesis, lipolisis, dan proteolisis, menurunkan sintesis protein, lipid, dan glikogen, menginduksi pembentukan IL-1 dan menstimulasi ekspresi protein Unoupling (UCP) 2 dan UCP3 pada otot skeletal skeletal. 

Konsentrasi IL-1 meningkat pada kaheksia dan telah diketahui menyebabkan efek yang mirip dengan TNFα. IL-1 menginduksi anoreksia pada pasien kaheksia karena menyebabkan peningkatan konsentrasi plasma triptofan yang kemudian meningkatkan kadar serotonin, menyebabkan rasa kenyang dini dan menekan rasa lapar. Peningkatan triptofan yang menyebabkan peningkatan produksi serotonin dari hipotalamus telah dikaitkan dengan anoreksia. Sebuah studi yang bertentangan menunjukkan bahwa IL1 tidak mempengaruhi asupan makanan atau penurunan berat badan, menunjukkan bahwa IL-1 memiliki efek lokal pada jaringan tertentu. 


IL-6 adalah mediator penting dalam mekanisme pertahanan manusia melalui regulasi respon imun. Tingkat konsentrasi IL-6 meningkatkan transferrin pada pasien kanker. Kadar IL-6 diamati lebih tinggi pada pasien dengan kaheksia daripada pasien dengan berat badan yang stabil. Meskipun IL-6 mungkin memiliki peran penting dalam pengembangan kaheksia, itu tidak dianggap hanya bertanggung jawab, bekerja melalui tindakan tidak langsung, ditunjukkan oleh kegagalan administrasi IL-6 untuk mereproduksi kaheksia dalam model hewan. 

Kanker kaheksia menyebabkan abnormalitas metabolisme


Perubahan metabolik yang ditemukan pada kaheksia lebih menyerupai infeksi daripada kelaparan dan bersifat multifaktorial dan kompleks. Meskipun penurunan berat badan yang disebabkan oleh kelaparan sebagian besar berasal dari penyimpanan jaringan adiposa, penurunan berat kanker kaheksia disebabkan oleh hilangnya otot rangka dan massa jaringan adiposa. 

Peningkatan pengeluaran energi juga dapat berkontribusi pada proses tersebut. Pengeluaran energi istirahat (REE) meningkat pada penderita dengan siklus metabolik yang sia-sia menyumbang banyak dari peningkatan ini. UCPs, terkait dengan regulasi gradien proton mitokondria dan produksi oksigen reaktif (ROS) dalam otot rangka dan jaringan adiposa, juga dapat berperan dalam peningkatan REE yang diamati pada kaheksia. Ada tiga UCP: UCP1 hanya ditemukan di BAT (brown adipose tissue), UCP2 ditemukan di sebagian besar jaringan, dan UCP3 hanya ditemukan di BAT dan otot rangka. Secara khusus, ekspresi UCP2 dan UCP3, yang terkait dengan pengeluaran energi dan metabolisme otot rangka, diregulasi pada penderita menunjukkan keterlibatan mekanisme ini. 

Ada banyak pengobatan yang dituliskan pada penelitian ini. 


Megace atau megasterol acetate dan medroxyprogesterone (MPA) merupakan obat sintetik, derivat hormon natural yang aktif secara oral yaitu progesterone. Kedua obat ini meningkatkan nafsu makan, intake kalori, status nutrisi dan kualitas hidup. 

Glurelin atau Gastric peptide hormone yang mampu meningkatkan massa tubuh, pegangan tangan dan fungsi jantung. 

Delta-9-tetrahydrocannabinol merupakan senyawa cannabinoid (nabati) yang mampu meningkatkan nafsu makan. 

Melancortin antagonist yang merupakan hormone adrenokortikopik antagonis dengan mekanisme yang belum diuji lebih lanjut. 

Thalidomide yang merupakan modulator imun. Obat ini bekerja dengan memcegah pengurangan massa tubuh tanpa lemak dan kehilangan massa tubuh. 

Etanercept merupakan modulator imun. Obat ini bekerja dengan mengurangi kelelahan dan sebagai terapi bantu. 

Asam eicosapentaenoic atau asam lemak omega-3 yang mampu meningkatkan massa tubuh, nafsu makan dan kualitas hidup. 

Rikkun-shito yang merupakan herbal jepang. Obat ini mampu meningkatkan anoreksia, dismolitas GI (gastrointestinal), mencegah kehilangan otot dan mengurangi kegelisahan. 

Kortikosteroid merupakan modulator imun. Bekerja dengan meningkatkan nafsu makan dan kualitas hidup. 

Formoterol merupakan agonis Β2-andregenik. 

Eritropoetin merupakan hormone glikoprotein. Bekerja dengan meningkatkan metabolisme dan kapasitas tubuh (latihan) pasien. 

Inhibitor ACE merupakan obat jantung. Bekerja dengan mengurangi pemecahan massa otot. 

Β-blockers merupakan obat jantung. Bekerja dengan menjaga massa tubuh total serta massa lemak tubuh dan juga meningkatkan kualitas hidup. 

Selain pengobatan farmakologis seperti yang telah diungkapkan sebelumnya, terdapat pula pengobatan non-farmakologis (non-medis). 

Pengobatan diet. Sebab kanker kaheksia berbeda dari kelaparan, pada saat ini tidak ada terapi modalitas tunggal menggunakan rejimen gizi yang diterapkan secara tradisional telah berhasil menunjukkan kemanjuran dalam meningkatkan kenaikan berat badan, termasuk penambahan massa tubuh tanpa lemak, pada pasien yang didiagnosis dengan kanker kaheksia. 

Latihan fisik telah disarankan sebagai tindakan pencegahan yang menjanjikan untuk mencegah kaheksia. Sayangnya hanya beberapa penelitian baik di pengaturan klinis dan eksperimental telah dilakukan untuk menentukan efektivitas latihan melawan kaheksia. Alasan penggunaan olahraga bergantung pada pengurangan dramatis yang diketahui dari kekuatan dan daya tahan otot selama kaheksia. Karena itu juga dilaporkan bahwa olahraga meningkatkan sensitivitas insulin, tingkat sintesis protein, dan aktivitas enzim anti-oksidatif dapat menyebabkan pencegahan respon inflamasi dan peningkatan fungsi kekebalan tubuh. 
Tahun: 2015 
DOI: 10.4251/wjgo.v7.i4.17 
LihatTutupKomentar